Home / Art & Culture / Dubes Denmark untuk Indonesia kunjungi Amed-Karangasem.

Dubes Denmark untuk Indonesia kunjungi Amed-Karangasem.

“Mabesikan Project: Art for Social Change” masuki tahap akhir pelaksanaan, program Pemerintah Denmark yang bekerjasama dengan Search for Common Ground Indonesia selaku pendukung utama program ini mengunjungi Desa Purwakerti, Amed, Karangasem pada tanggal 9 Desember 2016.

Seperti yang diketahui Mabesikan Project adalah program hibah seni dan budaya dari pemerintah Denmark, yang diselenggarakan oleh Search for Common Ground Indonesia. Dalam project kali ini di ikuti sebanyak sepuluh kelompok yang berkolaborasi antara seniman dan organisasi masyarakat sipil yang ada di Bali.

1

Mereka pun merespon dengan mengangkat berbagai persoalan lingkungan, gender dan inklusivitas social yang berada di kawasan Denpasar, Gianyar, Bangli, Karangasem dan Tabanan. Kegiatan-kegiatan tersebut diinisiasi oleh 14 orang seniman dan 9 organisasi masyarakat sipil yang ada di Bali dengan berbagai latar belakang kreatif dan isu.

 

Project Garam Amed

Amed merupakan salah satu wilayah program Mabesikan yang berhasil membangun jejaring kolaborasi dalam isu perlindungan lahan garam. Selama hampir satu tahun pelaksanaan program, berbagai pihak telah bertemu dan melakukan upaya awal untuk mendorong produktivitas lahan dan petani garam di Desa Purwakerti.

5

Peran seniman dalam upaya perlindungan lahan garam di Amed dinilai sangat penting. Workshop seni mural dan fotografi bertema perlindungan garam Amed yang dilakukan oleh Arie Putra dan Rudi Waisnawa bersama komunitas, telah mampu menggerakkan kesadaran masyarakat dan petani tentang pentingnya menjaga warisan leluhur, menjaga kualitas dan produktifitas lahan garam di Amed. Sekaligus juga ikut mempromosikan potensi pariwisata diwilayah pantai Amed.

8

Tidak berhenti sampai pada pembuatan karya seni bersama komunitas, seniman di program ini bersama Sloka Institute juga mendorong peran pewarta warga dalam menyuarakan perlindungan lahan garam Amed. Conservation International Indonesia untuk Kawasan Konservasi Perairan (KKP) turut mendukung program ini dengan memfasilitasi pertemuan multi-stakeholder dan geo-tagging lahan garam Amed bersama petani garam dan komunitas pewarta warga.

9

Dalam kunjungannya ke Amed, Duta Besar Denmark untuk Indonesia Casper Klynge didampingi oleh Deputi Duta Besar Elsebeth Sondergaard Krone dan tim Search for Common Ground Indonesia melihat langsung karya seni mural Arie Putra dan lahan pertanian garam di Objek Wisata Tirta Jemeluk bersama anggota kelompok petani MPIG Garam Amed. Kunjungan kemudian dilanjutkan ke Lingkara Photography Community di Denpasar untuk melihat pameran foto Garam Amed karya Rudi Waisnawa.

11

Dalam kunjungannya Duta Besar Denmark untuk Indonesia menyampaikan apresiasi yang sangat besar atas inisiatif dan usaha yang telah dikeluarkan oleh para seniman dan organisasi lokal dalam membawa perubahan sosial bagi komunitas mereka. Kunjungan ini juga dihadiri oleh perwakilan pemerintah Kabupaten Karangasem, yaitu Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan, Camat Kecamatan Abang dan Kepala Desa Purwakerti. Search for Common Ground Indonesia sebagai penyelenggara Mabesikan Project juga turut mendampingi rombongan. [GAN/Rls]

Foto by istimewa

About Balisoulmate